time is money

Pilar & Mahkota (Order & Capital) Klasik Yunani




 

Sebuah pilar klasik adalah salah satu bagian elemen dalam arsitektur klasik kuno, masing-masing dibedakan oleh proporsi profil karakteristik dan detail motifnya.
Tiga pilar perintah arsitektur-Doric, Ionic, dan Corinthian-berasal dari Yunani. Untuk ini bangsa Romawi menambahkan Tuscan, yang mereka dibuat lebih sederhana dari Doric, dan Komposit, yang lebih berhias ornamen melebihi dari langgam Chorinthian.
Urutan sebuah bangunan klasik ini mirip dengan modus atau kunci musik klasik, jika dilihat dari perspektif tata bahasa atau retorika komposisi tertulisnya. Hal ini disebabkan oleh modul tertentu seperti interval musik, dan itu menimbulkan ekspektasi tertentu dalam pendengaran yang selaras dengan bahasanya.


Setiap langgam memiliki kolom/pilar khas dan entablatures. Poros tersebut kadang-kadang diartikulasikan dengan alur berongga vertikal. Diameter poros lebih lebar di bagian bawah daripada di atas, karena Entasis nya (dalam arsitektur, Entasis adalah aplikasi dari kurva cembung ke permukaan untuk tujuan estetika. Paling terkenal Penggunaannya dalam pesanan tertentu kolom klasik bahwa sebagai diameter kurvanya sedikit menurun dari bawah ke atas. dalam periode Helenistik beberapa kolom dengan Entasis yang silindris di bagian yang lebih rendah beberapa kolom Romawi yang 'berbentuk cerutu', dengan titik terluas beberapa jarak di atas kaki., tapi ini tidak biasa dan yang paling tidak menarik), mulai sepertiga dari jalan sampai, kentara membuat kolom sedikit lebih ramping di bagian atas.

Pilar Yunani

Ada
tiga pilar (order) yang berbeda dalam arsitektur Yunani Kuno


1.Doric     2. Ionic     3. Chorinthian

Ketiganya diadopsi dari gaya Romawi, yang dimodifikasi dari bentuk dan motif mahkotanya. Penerapan/adaptasi gaya Romawi ke dalam bentuk pilar Yunani terjadi di abad pertama sebelum masehi. Tiga pilar Yunani Kuno sejak itu secara konsisten digunakan dalam neo-klasik arsitektur Eropa.

Kadang-kadang
urutan Doric dianggap urutan awal, tetapi tidak ada bukti untuk mendukung ini. Sebaliknya, pilar Doric dan Ionik tampaknya telah muncul di sekitar waktu yang sama, Ionic di timur Yunani dan Doric di barat dan pusat kota daratan.

Baik
Doric dan Ionik awalnya terbuat dari berasal di kayu. Kuil Hera di Olympia adalah candi terawat tertua bergaya arsitektur Doric. kuil ini dibangun hanya setelah 600 sebelum masehi. pilar Doric kemudian menyebar di seluruh Yunani dan ke Sisilia di mana pilar ini telah digunakan sebagai pilar/struktur utama untuk arsitektur monumental selama 800 tahun.

Berikut adalah sedikit ulasan tentang beberapa pilar Yunani.


1. Doric Order



Pilar berlanggam Doric berasal di pusat kota daratan dan barat laut Yunani. Ini adalah bentuk yang paling sederhana mempunyai beberapa pilar lainnya, ditandai dengan ukurannya yang tidak terlalu tinggi, berkesan berat dengan permukaan polos, ibentuk mahkotanya curva polos memutar (puncak). Dengan ketinggian yang hanya empat sampai delapan kali diameter, kolom yang paling jongkok dari semua perintah, shaft mempunyai pilar Doric ditandai dengan 20 flutes (alur cekung) tersusun vertikal. mahkotanya terdiri dari necking yang mempunyai bentuk sederhana. dua bentuknya adalah Echinus berarti cembung dan abacus atau persegi.
Ketinggian kolom dihitung dalam hal rasio antara diameter poros di dasar dan ketinggian kolom. Sebuah kolom Doric dapat digambarkan sebagai tujuh diameter tinggi, kolom ionik sebagai delapan diameter tinggi dan kolom langgam Chorinthian sembilan diameter tinggi. Kadang-kadang hal ini diungkapkan sebagai "diameter lower high", untuk menetapkan bagian mana dari poros telah diukur.
Di atas mahkotanya adalah abacus persegi yang menghubungkan antara mahkota dengan entablature tersebut. Entablature ini dibagi menjadi tiga bagian horisontal, bagian bawah yang berbentuk curva brtingkat membagi dengan beralur horizontal. Bagian atas adalah khas untuk langgam Doric. adalah dekorasi (Frieze) dari dengan entablature Doric dibagi menjadi triglyphs dan metopes. Triglyph adalah unit yang terdiri dari tiga garis vertikal yang dipisahkan oleh alur dan Metopes adalah relief polos atau ukiran.


2. Ionic Order   

pilar berlanggam Ionic berasal dari Yunani timur, di mana asal-usulnya yang hamper sama dengan pilar Aeolic tetapi sedikit diketahui (pilar berlanggam Aeolic atau pilar Aeolian adalah bentuk awal arsitektur klasik. Bentuk dikembangkan di barat laut Asia Kecil, tetapi juga terlihat di beberapa kuil di Sisilia, yang juga adalah nama untuk Kepulauan Aeolian). Hal ini dibedakan dengan bentuknya yang ramping, pilar bergalur dengan bentuk dasar yang besar dan dua volute bersebrangan (juga disebut gulungan) di Echinus yang terletak pada bagian mahkota. Echinus sendiri dihiasi dengan motif telur-yang juga-panah. batang tubuh Ionic dilengkapi dengan empat atau lebih flutes (alur cekung) tersusun vertikal melebihi jumlah flutes pada Doric (total 24). Basis Ionic memiliki dua cetakan cembung disebut tori yang dipisahkan oleh scotia.

pilar berlanggam
Ionic juga ditandai oleh Entasis yang melengkung lentik di shaft kolom. Sebuah kolom pilar ion mempunyai tinggi lebih tinggi dari Doric. batang tubuh itu sendiri sebanding dengan delapan-sembilan kali diameter pilarnya. architrave dari entablature biasanya terdiri dari tiga band bertingkat (fasciae). dekorasi (Frieze)nya biasanya tanpa triglyph dan metope yang dimiliki Doric. Frieze kadang-kadang dilengkapi dengan ornamen kontinyu seperti angka yang diukir.


3. Corinthian Order

pilar berlanggam Corinthian adalah yang paling dipenuhi hiasan dari beberapa pilar lainnya dalam langgam klasik Yunani, ditandai dengan kolom bergalur bentuk silinder yang memiliki hiasan pada mahkotanya yang dihiasi dengan dua baris daun acanthus dan empat gulungan. Hal ini umumnya dianggap sebagai yang paling elegan dari tiga perintah. batang tubuh dari pilar Corinthian memiliki 24 flutes (alur cekung) tersusun vertikal. tinggi Kolom umumnya berjumlah sepuluh dari diameter pilarnya.










 WAROENG BANGOEN PJ ARTiCON
Fine-Art of Precast Concrete
Jl. Wonoayu Gg. Sawahan 99, Dukuh Mojo, Mojoagung, Jombang, Jawa Timur 61482
 
Contact Person :
Rizqi Daradjad,ST
telp :
0321-490505
081333311500

Tentang Arsitektur Klasik (EROPA)

Arsitektur klasik Eropa adalah gaya bangunan dan teknik mendesain yang mengacu pada zaman klasik Yunani, seperti yang digunakan di Yunani kuno pada periode Helenistik dan Kekaisaran Romawi. Dalam sejarah arsitektur, Arsitektur Klasik ini juga nantinya terdiri dari gaya yang lebih modern dari turunan gaya yang berasal dari Yunani.

Saat orang berpikir tentang arsitektur klasik, umumnya mereka berpikir sebuah bangunan yang terbuat dari kayu, batu, dll. Dalam beberapa kasus hal tersebut benar, namun arsitektur klasik juga banyak memiliki napas modern dan desain gedung yang rumit. Misalnya, atap, tiang, bahkan struktur batu atau marmer dibuat dengan detail sempurna.






  





Langgam Arsitektur Klasik muncul bersamaan dengan dimulainya peradaban tulisan secara formal. Belum ditemukan secara spesifik kapan era ini dimulai maupun berakhir. Namun, jenis langgam ini banyak dijumpai di benua Eropa. Dalam beberapa alasan, jenis arsitektur ini dibangun dengan tiga fungsi: 

1. sebagai tempat berlindung (fungsi rumah tinggal)
2. sebagai wadah penyembahan Tuhan (fungsi rumah peribadatan)
3. tempat berkumpul (fungsi balai kota, dsb)

Untuk alasan kedua dan ketiga inilah bangunan ini dibuat sedetail mungkin dan seindah mungkin dengan memberi ornamen-ornamen hiasan yang rumit.
 




Seiring waktu berlalu, bangunan menjadi lebih rumit dan lebih rinci. Beberapa peradaban yang tumbuh dari batu dan lumpur turut memperkaya ragam bentuk Arsitektur Klasik, misalnya candi dan kuburan orang-orang Mesir.

Bentuk-bentuk arsitektur klasik masih eksis hingga saat ini dan diadopsi dalam bangunan-bangunan modern. Pilar-pilar besar, bentuk lengkung di atas pintu, atap kubah, dsb adalah sebagian ciri Arsitektur Klasik. Ornamen-ornamen ukiran yang rumit dan detail juga kerap menghiasi gedung-gedung yang dibangun di masa sekarang. 


Pada dasarnya arsitektur klasik dibagi menjadi 2 langgam yakni Arsitektur Klasik Yunani & Arsitektur Klasik Romawi. Berikut beberapa ulasan tetang jenis arsitektur klasik.

           1. Arsitektur Klasik Yunani

Sebagai akar dari arsitektur Barat, arsitektur klasik Yunani ditandai dengan hadirnya Kuil Parthenon yang menjadi icon dari jaman ini. Bentuk bangunan yang terjadi banyak dipengaruhi oleh kepercayaan politheisme yang dianut oleh masyarakatnya, terlihat dari kuil-kuil yang berbeda untuk menyembah dewa-dewa yang berbeda pula.

Beberapa tipologi utama dari periode ini adalah:

* Menggunakan struktur dinding masif dengan material batu alam yang dipotong persegi dan ditumpuk. Karena bukaan yang mampu dibuat sangat minimal, maka bagian ruang dalam menjadi gelap. Cahaya hanya datang dari pintu di depan saja.

* Penggunaan struktur tumpuk juga pada kolom di luar bangunan. Di atas kolom, terdapat balok horizontal penyangga atap yang disebut entablature. Sebagai konsekuensi dari penggunaan struktur tumpuk batu masif pada bagian ini, maka bentang lebar tidak dimungkinkan, sehingga jarak antar kolom relatif sempit.
Pada hubungan antara kolom dan entablature biasa diberi ornamen berupa ukiran yang kemudian dikenal dengan gaya Doric. Pada masa Romawi gaya kolom ini dikembangkan lagi menjadi Ionic dan Corinthian. Struktur utama penyangga atap juga tersusun dari batu dan disebut pediment, ditopang oleh entablature.
 
* Adanya deretan kolom di luar dinding bangunan. Selain mencitrakan kesan megah secara visual (bentuk kolom langsing tinggi yang sangat besar dibandingkan dengan skala manusia), hal ini berhubungan dengan kepercayaan masyarakat Yunani yang sangat sensitif terhadap alam. Mereka menganggap tanda-tanda yang terjadi di alam adalah perlambang kehadiran para dewa. Oleh karena itu mereka selalu berusaha dekat dengan alam, dan kuil pun dibuat seolah-olah terbuka dan tidak masif (deretan kolom mengurangi kesan masif dari bangunan).

 2. Arsitektur Klasik Romawi
 
      Pada periode ini tingkat peradaban dan teknologinya sudah lebih tinggi dari Yunani. Namun demikian bentuk dasar arsitekturnya tetap mengambil beberapa bentuk dari arsitektur klasik Yunani. Apabila periode Yunani memiliki kuil Partheon, maka periode Romawi memiliki kuil Pantheon sebagai simbol yang terkenal.

      Beberapa tipologi utama dari periode ini adalah:
 
* Penggunaan teknologi pembuatan busur dengan struktur batu yang ditumpuk, baik pada bukaan (pintu, jendela) maupun pada bagian “kepala” bangunan. Busur yang diaplikasikan untuk membuat penutup bagian atas bangunan biasa disebut struktur kubah monolit. Pembuatannya adalah dengan menggeser batu sedikit demi sedikit sehingga menghasilkan kemiringan. Kuil Pantheon memiliki lubang pada puncak kubah sebagai sarana memasukkan cahaya dari atas. Dapat dikatakan bahwa teknologi penerangan Romawi sudah lebih maju dibanding Yunani. Hal ini dipengaruhi juga oleh faktor kepercayaan. Seiring dengan peredaran matahari, suasana dalam interior diibaratkan sebagai “rotunda yang berputar siang dan malam, bagaikan nirwana.”
Struktur busur batu juga digunakan dalam pembuatan gerbang. Orang Romawi sering membuat gerbang besar di perbatasan yang menuju wilayah yang telah ditaklukkannya, sebagai perlambang kemenangan dan kejayaan.

* Adanya variasi kolom yang lebih estetis dari periode Yunani. Sudah dijelaskan sebelumnya.
* Kolom mulai menempel pada dinding, tidak terpisah seperti pada bangunan Yunani.

Dua langgam klasik diatas adalah cikal bakal (pakem) aliran klasik yang terus berkembang sampai kapanpun. Hingga saat ini aliran klasik masih banyak digemari oleh beberapa kalangan tertentu. 










Beberapa perkembangan arsitektur klasik terjadi seiring berjalannya waktu, beberapa pengembangan gaya arsitektur klasik diatas adalah antara lain Neo-Classicism dan Modern-Classicsm. Sampai kapanpun aliran klasik pada dunia arsitektur akan tetap diminati, karena pada dasarnya aliran klasik adalah sebuah gaya yang bercerita tentang kemapanan, kehormatan dan kemewahan.


 



 WAROENG BANGOEN PJ ARTiCON
Fine-Art of Precast Concrete
Jl. Wonoayu Gg. Sawahan 99, Dukuh Mojo, Mojoagung, Jombang, Jawa Timur 61482
 
Contact Person :
Rizqi Daradjad,ST
telp :
0321-490505
081333311500
082333332133
Pin BB :
2679F444